Archive for the ‘Khazanah’ Category

Perjalanan Isra’-Mi’raj, dengan Roh dan Jasad?

isra-mirajIsraa’ dan Mi’raj adalah dua peristiwa penting dalam kehidupan Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam-. Isra’ adalah perjalanan Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam- dari Makkah menuju Baitul Maqdis, sedang Mi’raj adalah perjalanan beliau dari Baitul Maqdis menuju langit demi menerima syariat sholat.

Peristiwa itu merupakan salah satu diantara mukjizat-mukjizat yang Allah berikan kepada beliau -Shallallahu alaihi wa sallam- dalam rangka menampakkan kepada manusia tentang kebenaran kerasulan beliau. Sebab, peristiwa semacam itu tak mungkin akan dialami, kecuali orang yang diangkat menjadi nabi dan rasul.

Allah -Azza wa Jalla- berfirman dalam mengungkapkan keagungan dan kebesaran peristiwa itu dalam firman-Nya,

سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَى بِعَبْدِهِ لَيْلاً مِنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الْأَقْصَى الَّذِي بَارَكْنَا حَوْلَهُ لِنُرِيَهُ مِنْ آَيَاتِنَا إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ  [الإسراء/1]

“Maha Suci Allah, Yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al-Masjidil Haram ke Al-Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia (Allah) adalah Maha mendengar lagi Maha Mengetahui”. (QS. Al-Israa’ : 1)

Berita tentang peristiwa Isra dan Mi’raj ini telah diabadikan di dalam Al-Qur’an Al-Karim (sebagaimana dalam ayat di atas) dan di dalam As-Sunnah Ash-Shohihah. Saking banyaknya hadits-hadits dalam menetapkan dua peristiwa ini sampai sebagian ulama ada yang menyatakan bahwa hadits-hadits dalam perkara itu adalah mutawatir.[1] Para ahli hadits dan tafsir telah menegaskan tentang mutawatir-nya kisah Isra’ dan Mi’raj ini[2]. Diantara mereka ada yang sengaja mengumpulkan hadits-hadits tentang dengan berbagai jalurnya, seperti yang dilakukan oleh Al-Imam Ibnu Katsir -rahimahullah- dalam Tafsir-nya (5/5-43) dan As-Suyuthiy dalam kitabnya Al-Ayah Al-Kubro fi Al-Mi’roj wal Isro’.

Bahkan belakangan jalur-jalur periwayatannya telah dikumpulkan oleh Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albaniy -rahimahullah-, seorang ahli hadits dari Yordania dalam sebuah kitabnya yang berjudul “Al-Isra’ wal Mi’roj wa Dzikr Ahaditsiha wa Takhrijiha wa Bayan Shohihiha min Saqimiha”, cet. Al-Maktabah Al-Islamiyyah, Urdun, 1421 H.

Jadi, para ulama kita telah sepakat menyatakan bahwa peristiwa Isra’ dan Mi’raj telah terjadi bagi Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam- saat beliau di Makkah, berdasarkan ayat dan hadits-hadits mutawatir tentang hal itu.

Adapun hadits-hadits yang menetapkan hal itu, maka kami akan nukilkan sebagiannya, bukan semuanya karena jumlahnya terlalu banyak. Diantaranya:

Rasulullah -Shallallahu alaihi wa sallam- bersabda,

لَمَّا كَذَّبَتْنِي قُرَيْشٌ قُمْتُ فِي الْحِجْرِ فَجَلَا اللَّهُ لِي بَيْتَ الْمَقْدِسِ فَطَفِقْتُ أُخْبِرُهُمْ عَنْ آيَاتِهِ وَأَنَا أَنْظُرُ إِلَيْهِ

Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Bukair telah menceritakan kepada kami Al Laits dari ‘Uqail dari Ibnu Syihab telah menceritakan kepadaku Abu Salamah bin ‘Abdurrahman; aku mendengar Jabir bin Abdullah radliallahu ‘anhuma bahwa, dia mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Ketika kaum Quraisy mendustakan aku (tentang Isra’ dan Mi’raj), aku berdiri di al Hijir, lalu Allah menampakkan kepadaku Baitul Maqdis, maka aku mulai menceritakan kepada mereka tentang tanda-tandanya. sedang aku terus melihatnya”. [H.R. Bukhariy dalam Shohih-nya (no. 3886) dan Muslim dalam Shohih-nya (no. 170) dari Jabir bin Abdillah -radhiyallahu anhu-]

Dari Malik bin Sho’sho’ah -radhiyallahu anhu- berkata,

مَالِكِ بْنِ صَعْصَعَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَنَّ نَبِيَّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَدَّثَهُمْ عَنْ لَيْلَةِ أُسْرِيَ بِهِ بَيْنَمَا أَنَا فِي الْحَطِيمِ وَرُبَّمَا قَالَ فِي الْحِجْرِ مُضْطَجِعًا إِذْ أَتَانِي آتٍ فَقَدَّ قَالَ وَسَمِعْتُهُ يَقُولُ فَشَقَّ مَا بَيْنَ هَذِهِ إِلَى هَذِهِ فَقُلْتُ لِلْجَارُودِ وَهُوَ إِلَى جَنْبِي مَا يَعْنِي بِهِ قَالَ مِنْ ثُغْرَةِ نَحْرِهِ إِلَى شِعْرَتِهِ وَسَمِعْتُهُ يَقُولُ مِنْ قَصِّهِ إِلَى شِعْرَتِهِ فَاسْتَخْرَجَ قَلْبِي ثُمَّ أُتِيتُ بِطَسْتٍ مِنْ ذَهَبٍ مَمْلُوءَةٍ إِيمَانًا فَغُسِلَ قَلْبِي ثُمَّ حُشِيَ ثُمَّ أُعِيدَ ثُمَّ أُتِيتُ بِدَابَّةٍ دُونَ الْبَغْلِ وَفَوْقَ الْحِمَارِ أَبْيَضَ فَقَالَ لَهُ الْجَارُودُ هُوَ الْبُرَاقُ يَا أَبَا حَمْزَةَ قَالَ أَنَسٌ نَعَمْ يَضَعُ خَطْوَهُ عِنْدَ أَقْصَى طَرْفِهِ فَحُمِلْتُ عَلَيْهِ فَانْطَلَقَ بِي جِبْرِيلُ حَتَّى أَتَى السَّمَاءَ الدُّنْيَا فَاسْتَفْتَحَ فَقِيلَ مَنْ هَذَا قَالَ جِبْرِيلُ قِيلَ وَمَنْ مَعَكَ قَالَ مُحَمَّدٌ قِيلَ وَقَدْ أُرْسِلَ إِلَيْهِ قَالَ نَعَمْ قِيلَ مَرْحَبًا بِهِ فَنِعْمَ الْمَجِيءُ جَاءَ فَفَتَحَ فَلَمَّا خَلَصْتُ فَإِذَا فِيهَا آدَمُ فَقَالَ هَذَا أَبُوكَ آدَمُ فَسَلِّمْ عَلَيْهِ فَسَلَّمْتُ عَلَيْهِ فَرَدَّ السَّلَامَ ثُمَّ قَالَ مَرْحَبًا بِالِابْنِ الصَّالِحِ وَالنَّبِيِّ الصَّالِحِ ثُمَّ صَعِدَ بِي حَتَّى أَتَى السَّمَاءَ الثَّانِيَةَ فَاسْتَفْتَحَ قِيلَ مَنْ هَذَا قَالَ جِبْرِيلُ قِيلَ وَمَنْ مَعَكَ قَالَ مُحَمَّدٌ قِيلَ وَقَدْ أُرْسِلَ إِلَيْهِ قَالَ نَعَمْ قِيلَ مَرْحَبًا بِهِ فَنِعْمَ الْمَجِيءُ جَاءَ فَفَتَحَ فَلَمَّا خَلَصْتُ إِذَا يَحْيَى وَعِيسَى وَهُمَا ابْنَا الْخَالَةِ قَالَ هَذَا يَحْيَى وَعِيسَى فَسَلِّمْ عَلَيْهِمَا فَسَلَّمْتُ فَرَدَّا ثُمَّ قَالَا مَرْحَبًا بِالْأَخِ الصَّالِحِ وَالنَّبِيِّ الصَّالِحِ ثُمَّ صَعِدَ بِي إِلَى السَّمَاءِ الثَّالِثَةِ فَاسْتَفْتَحَ قِيلَ مَنْ هَذَا قَالَ جِبْرِيلُ قِيلَ وَمَنْ مَعَكَ قَالَ مُحَمَّدٌ قِيلَ وَقَدْ أُرْسِلَ إِلَيْهِ قَالَ نَعَمْ قِيلَ مَرْحَبًا بِهِ فَنِعْمَ الْمَجِيءُ جَاءَ فَفُتِحَ فَلَمَّا خَلَصْتُ إِذَا يُوسُفُ قَالَ هَذَا يُوسُفُ فَسَلِّمْ عَلَيْهِ فَسَلَّمْتُ عَلَيْهِ فَرَدَّ ثُمَّ قَالَ مَرْحَبًا بِالْأَخِ الصَّالِحِ وَالنَّبِيِّ الصَّالِحِ ثُمَّ صَعِدَ بِي حَتَّى أَتَى السَّمَاءَ الرَّابِعَةَ فَاسْتَفْتَحَ قِيلَ مَنْ هَذَا قَالَ جِبْرِيلُ قِيلَ وَمَنْ مَعَكَ قَالَ مُحَمَّدٌ قِيلَ أَوَقَدْ أُرْسِلَ إِلَيْهِ قَالَ نَعَمْ قِيلَ مَرْحَبًا بِهِ فَنِعْمَ الْمَجِيءُ جَاءَ فَفُتِحَ فَلَمَّا خَلَصْتُ إِلَى إِدْرِيسَ قَالَ هَذَا إِدْرِيسُ فَسَلِّمْ عَلَيْهِ فَسَلَّمْتُ عَلَيْهِ فَرَدَّ ثُمَّ قَالَ مَرْحَبًا بِالْأَخِ الصَّالِحِ وَالنَّبِيِّ الصَّالِحِ ثُمَّ صَعِدَ بِي حَتَّى أَتَى السَّمَاءَ الْخَامِسَةَ فَاسْتَفْتَحَ قِيلَ مَنْ هَذَا قَالَ جِبْرِيلُ قِيلَ وَمَنْ مَعَكَ قَالَ مُحَمَّدٌ قِيلَ وَقَدْ أُرْسِلَ إِلَيْهِ قَالَ نَعَمْ قِيلَ مَرْحَبًا بِهِ فَنِعْمَ الْمَجِيءُ جَاءَ فَلَمَّا خَلَصْتُ فَإِذَا هَارُونُ قَالَ هَذَا هَارُونُ فَسَلِّمْ عَلَيْهِ فَسَلَّمْتُ عَلَيْهِ فَرَدَّ ثُمَّ قَالَ مَرْحَبًا بِالْأَخِ الصَّالِحِ وَالنَّبِيِّ الصَّالِحِ ثُمَّ صَعِدَ بِي حَتَّى أَتَى السَّمَاءَ السَّادِسَةَ فَاسْتَفْتَحَ قِيلَ مَنْ هَذَا قَالَ جِبْرِيلُ قِيلَ مَنْ مَعَكَ قَالَ مُحَمَّدٌ قِيلَ وَقَدْ أُرْسِلَ إِلَيْهِ قَالَ نَعَمْ قَالَ مَرْحَبًا بِهِ فَنِعْمَ الْمَجِيءُ جَاءَ فَلَمَّا خَلَصْتُ فَإِذَا مُوسَى قَالَ هَذَا مُوسَى فَسَلِّمْ عَلَيْهِ فَسَلَّمْتُ عَلَيْهِ فَرَدَّ ثُمَّ قَالَ مَرْحَبًا بِالْأَخِ الصَّالِحِ وَالنَّبِيِّ الصَّالِحِ فَلَمَّا تَجَاوَزْتُ بَكَى قِيلَ لَهُ مَا يُبْكِيكَ قَالَ أَبْكِي لِأَنَّ غُلَامًا بُعِثَ بَعْدِي يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مِنْ أُمَّتِهِ أَكْثَرُ مِمَّنْ يَدْخُلُهَا مِنْ أُمَّتِي ثُمَّ صَعِدَ بِي إِلَى السَّمَاءِ السَّابِعَةِ فَاسْتَفْتَحَ جِبْرِيلُ قِيلَ مَنْ هَذَا قَالَ جِبْرِيلُ قِيلَ وَمَنْ مَعَكَ قَالَ مُحَمَّدٌ قِيلَ وَقَدْ بُعِثَ إِلَيْهِ قَالَ نَعَمْ قَالَ مَرْحَبًا بِهِ فَنِعْمَ الْمَجِيءُ جَاءَ فَلَمَّا خَلَصْتُ فَإِذَا إِبْرَاهِيمُ قَالَ هَذَا أَبُوكَ فَسَلِّمْ عَلَيْهِ قَالَ فَسَلَّمْتُ عَلَيْهِ فَرَدَّ السَّلَامَ قَالَ مَرْحَبًا بِالِابْنِ الصَّالِحِ وَالنَّبِيِّ الصَّالِحِ ثُمَّ رُفِعَتْ إِلَيَّ سِدْرَةُ الْمُنْتَهَى فَإِذَا نَبْقُهَا مِثْلُ قِلَالِ هَجَرَ وَإِذَا وَرَقُهَا مِثْلُ آذَانِ الْفِيَلَةِ قَالَ هَذِهِ سِدْرَةُ الْمُنْتَهَى وَإِذَا أَرْبَعَةُ أَنْهَارٍ نَهْرَانِ بَاطِنَانِ وَنَهْرَانِ ظَاهِرَانِ فَقُلْتُ مَا هَذَانِ يَا جِبْرِيلُ قَالَ أَمَّا الْبَاطِنَانِ فَنَهْرَانِ فِي الْجَنَّةِ وَأَمَّا الظَّاهِرَانِ فَالنِّيلُ وَالْفُرَاتُ ثُمَّ رُفِعَ لِي الْبَيْتُ الْمَعْمُورُ ثُمَّ أُتِيتُ بِإِنَاءٍ مِنْ خَمْرٍ وَإِنَاءٍ مِنْ لَبَنٍ وَإِنَاءٍ مِنْ عَسَلٍ فَأَخَذْتُ اللَّبَنَ فَقَالَ هِيَ الْفِطْرَةُ الَّتِي أَنْتَ عَلَيْهَا وَأُمَّتُكَ ثُمَّ فُرِضَتْ عَلَيَّ الصَّلَوَاتُ خَمْسِينَ صَلَاةً كُلَّ يَوْمٍ فَرَجَعْتُ فَمَرَرْتُ عَلَى مُوسَى فَقَالَ بِمَا أُمِرْتَ قَالَ أُمِرْتُ بِخَمْسِينَ صَلَاةً كُلَّ يَوْمٍ قَالَ إِنَّ أُمَّتَكَ لَا تَسْتَطِيعُ خَمْسِينَ صَلَاةً كُلَّ يَوْمٍ وَإِنِّي وَاللَّهِ قَدْ جَرَّبْتُ النَّاسَ قَبْلَكَ وَعَالَجْتُ بَنِي إِسْرَائِيلَ أَشَدَّ الْمُعَالَجَةِ فَارْجِعْ إِلَى رَبِّكَ فَاسْأَلْهُ التَّخْفِيفَ لِأُمَّتِكَ فَرَجَعْتُ فَوَضَعَ عَنِّي عَشْرًا فَرَجَعْتُ إِلَى مُوسَى فَقَالَ مِثْلَهُ فَرَجَعْتُ فَوَضَعَ عَنِّي عَشْرًا فَرَجَعْتُ إِلَى مُوسَى فَقَالَ مِثْلَهُ فَرَجَعْتُ فَوَضَعَ عَنِّي عَشْرًا فَرَجَعْتُ إِلَى مُوسَى فَقَالَ مِثْلَهُ فَرَجَعْتُ فَأُمِرْتُ بِعَشْرِ صَلَوَاتٍ كُلَّ يَوْمٍ فَرَجَعْتُ فَقَالَ مِثْلَهُ فَرَجَعْتُ فَأُمِرْتُ بِخَمْسِ صَلَوَاتٍ كُلَّ يَوْمٍ فَرَجَعْتُ إِلَى مُوسَى فَقَالَ بِمَ أُمِرْتَ قُلْتُ أُمِرْتُ بِخَمْسِ صَلَوَاتٍ كُلَّ يَوْمٍ قَالَ إِنَّ أُمَّتَكَ لَا تَسْتَطِيعُ خَمْسَ صَلَوَاتٍ كُلَّ يَوْمٍ وَإِنِّي قَدْ جَرَّبْتُ النَّاسَ قَبْلَكَ وَعَالَجْتُ بَنِي إِسْرَائِيلَ أَشَدَّ الْمُعَالَجَةِ فَارْجِعْ إِلَى رَبِّكَ فَاسْأَلْهُ التَّخْفِيفَ لِأُمَّتِكَ قَالَ سَأَلْتُ رَبِّي حَتَّى اسْتَحْيَيْتُ وَلَكِنِّي أَرْضَى وَأُسَلِّمُ قَالَ فَلَمَّا جَاوَزْتُ نَادَى مُنَادٍ أَمْضَيْتُ فَرِيضَتِي وَخَفَّفْتُ عَنْ عِبَادِي

“Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bercerita kepada mereka tentang malam perjalanan Isra’, “Ketika aku berada di Al-Hathim” -atau beliau menyebutkan di Al-Hijir- dalam keadaan berbaring, tiba-tiba seseorang datang lalu membelah”. Qatadah berkata; Dan aku juga mendengar beliau bersabda, “Lalu dia membelah apa yang ada diantara ini dan ini”. Aku bertanya kepada Al-Jarud yang saat itu ada di sampingku; “Apa maksudnya?”. Dia berkata; “Dari lubang leher dada hingga bawah perut”. Dan aku mendengar dia berkata; “dari atas dadanya sampai tempat tumbuhnya rambut kemaluan.

“Lalu laki-laki itu mengeluarkan kalbuku (hati), kemudian dibawakan kepadaku sebuah baskom terbuat dari emas yang dipenuhi dengan iman, lalu dia mencuci hatiku, kemudian diisinya dengan iman dan diulanginya. Kemudian aku didatangkan seekor hewan tunggangan berwarna putih yang lebih kecil dari pada baghal namun lebih besar dibanding keledai”. Al-Jarud berkata kepadanya (yakni, kepada sahabat Anas), “Apakah itu yang dinamakan Al-Buraq, wahai Abu Hamzah?[3]“. Anas menjawab, “Ya. Al-Buraq itu meletakan langkah kakinya pada pandangan mata yang terjauh”.

“Lalu aku menungganginya kemudian aku berangkat bersama Jibril -‘alaihis salam- hingga sampai di langit dunia. Lalu Jibril meminta dibukakan pintu langit kemudian dia ditanya, “Siapakah ini”. Jibril menjawab, “Jibril”. Ditanyakan lagi, “Siapa orang yang bersamamu?”. Jibril menjawab, “Muhammad”. Ditanyakan lagi, “Apakah dia telah diutus?”. Jibril menjawab, “Ya”. Maka dikatakan, “Selamat datang baginya dan ini sebaik-baik kedatangan orang yang datang”.

Maka pintu dibuka dan setelah melewatinya, aku berjumpa Adam -‘alaihis salam-. Jibril –alaihis salam- berkata, “Ini adalah bapakmu, Adam. Berilah salam kepadanya”. Maka aku memberi salam kepadanya dan Adam -‘alaihis salam- membalas salamku lalu dia berkata, “Selamat datang anak yang shalih dan nabi yang shalih”.

Kemudian aku dibawa naik ke langit kedua, lalu Jibril meminta dibukakan pintu langit, kemudian dia ditanya, “Siapakah ini?”. Jibril menjawab, “Jibril”. Ditanyakan lagi, “Siapa orang yang bersamamu?”. Jibril menjawab, “Muhammad”. Ditanyakan lagi, “Apakah dia telah diutus?”. Jibril menjawab, “Ya”. Maka dikatakan, “Selamat datang baginya dan ini sebaik-baik kedatangan orang yang datang”.

Maka pintu dibuka dan setelah aku melewatinya, aku berjumpa dengan Yahya dan ‘Isa -‘alaihimas salam-, keduanya adalah anak dari satu bibi. Jibril berkata, “Ini adalah Yahya dan ‘Isa, berilah salam kepada keduanya.” Maka aku memberi salam kepada keduanya dan keduanya membalas salamku, lalu keduanya berkata, “Selamat datang saudara yang shalih dan nabi yang shalih”. Kemudian aku dibawa naik ke langit ketiga lalu Jibril meminta dibukakan pintu langit kemudian dia ditanya; “Siapakah ini”. Jibril menjawab; “Jibril”. Ditanyakan lagi; “Siapa orang yang bersamamu?”. Jibril menjawab; “Muhammad”. Ditanyakan lagi; “Apakah dia telah diutus?”. Jibril menjawab; “Ya”. Maka dikatakan; “Selamat datang baginya dan ini sebaik-baik kedatangan orang yang datang”. Maka pintu dibuka dan setelah aku melewatinya, aku berjumpa dengan Yusuf ‘alaihis salam. Jibril berkata; “Ini adalah Yusuf. Berilah salam kepadanya”. Maka aku memberi salam kepadanya dan Yusuf membalas salamku lalu berkata; “Selamat datang saudara yang shalih dan nabi yang shalih”. Kemudian aku dibawa naik ke langit keempat lalu Jibril meminta dibukakan pintu langit kemudian dia ditanya; “Siapakah ini”. Jibril menjawab; “Jibril”. Ditanyakan lagi; “Siapa orang yang bersamamu?”. Jibril menjawab; “Muhammad”. Ditanyakan lagi; “Apakah dia telah diutus?”. Jibril menjawab; “Ya”. Maka dikatakan; “Selamat datang baginya dan ini sebaik-baik kedatangan orang yang datang”. Maka pintu dibuka dan setelah aku melewatinya, aku berjumpa dengan Idris ‘alaihis salam. Jibril berkata; “Ini adalah Idris, berilah salam kepadanya”. Maka aku memberi salam kepadanya dan Idris membalas salamku lalu berkata; “Selamat datang saudara yang shalih dan nabi yang shalih”. Kemudian aku dibawa naik ke langit kelima lalu Jibril meminta dibukakan pintu langit kemudian dia ditanya; “Siapakah ini”. Jibril menjawab; “Jibril”. Ditanyakan lagi; “Siapa orang yang bersamamu?”. Jibril menjawab; “Muhammad”. Ditanyakan lagi; “Apakah dia telah diutus?”. Jibril menjawab; “Ya”. Maka dikatakan; “Selamat datang baginya dan ini sebaik-baik kedatangan orang yang datang”. Maka pintu dibuka dan setelah aku melewatinya, aku bertemu dengan Harun ‘alaihis salam. Jibril berkata; “Ini adalah Harun. Berilah salam kepadanya”. Maka aku memberi salam kepadanya dan Harun membalas salamku lalu berkata; “Selamat datang saudara yang shalih dan nabi yang shalih”. Kemudian aku dibawa naik ke langit keempat lalu Jibril meminta dibukakan pintu langit kemudian dia ditanya; “Siapakah ini”. Jibril menjawab; “Jibril”. Ditanyakan lagi; “Siapa orang yang bersamamu?”. Jibril menjawab; “Muhammad”. Ditanyakan lagi; “Apakah dia telah diutus?”. Jibril menjawab; “Ya”. Maka dikatakan; “Selamat datang baginya dan ini sebaik-baik kedatangan orang yang datang”. Maka pintu dibuka dan setelah aku melewatinya, aku mendapatkan Musa ‘alaihis salam. Jibril berkata; “Ini adalah Musa. Berilah salam kepadanya”. Maka aku memberi salam kepadanya dan Musa membalas salamku lalu berkata; “Selamat datang saudara yang shalih dan nabi yang shalih”. Ketika aku sudah selesai, tiba-tiba dia menangis. Lalu ditanyakan; “Mengapa kamu menangis?”. Musa menjawab; “Aku menangis karena anak ini diutus setelah aku namun orang yang masuk surga dari ummatnya lebih banyak dari orang yang masuk surga dari ummatku”. Kemudian aku dibawa naik ke langit ketujuh lalu Jibril meminta dibukakan pintu langit kemudian dia ditanya; “Siapakah ini”. Jibril menjawab; “Jibril”. Ditanyakan lagi; “Siapa orang yang bersamamu?”. Jibril menjawab; “Muhammad”. Ditanyakan lagi; “Apakah dia telah diutus?”. Jibril menjawab; “Ya”. Maka dikatakan; “Selamat datang baginya dan ini sebaik-baik kedatangan orang yang datang”. Maka pintu dibuka dan setelah aku melewatinya, aku mendapatkan Ibrahim ‘alaihis salam. Jibril berkata; “Ini adalah bapakmu. Berilah salam kepadanya”. Maka aku memberi salam kepadanya dan Ibrahim membalas salamku lalu berkata; “Selamat datang anak yang shalih dan nabi yang shalih”. Kemudian Sidratul Muntaha diangkat/dinampakkan kepadaku yang ternyata buahnya seperti tempayan daerah Hajar dengan daunnya laksana telinga-telinga gajah. Jibril ‘alaihis salam berkata; “Ini adalah Sidratul Munahaa.” Ternyata di dasarnya ada empat sungai, dua sungai Bathin dan dua sungai Zhahir”. Aku bertanya: “Apakah ini wahai Jibril?”. Jibril menjawab; “adapun dua sungai Bathian adalah dua sungai yang berada di surge, sedangkan dua sungai Zhahir adalah an Nail dan eufrat”. Kemudian aku diangkat ke Baitul Ma’mur, lalu aku diberi satu gelas berisi khamer, satu gelas berisi susu dan satu gelas lagi berisi madu. Aku mengambil gelas yang berisi susu. Maka Jibril berkata; “Ini merupakan fithrah yang kamu dan ummatmu berada di atasnya”. Kemudian diwajibkan bagiku shalat lima puluh kali dalam setiap hari. Aku pun kembali dan lewat di hadapan Musa ‘alaihis salam. Musa bertanya; “Apa yang telah diperintahkan kepadamu?”. aku menjawab: “Aku diperintahkan shalat lima puluh kali setiap hari”. Musa berkata; “Sesungguhnya ummatmu tidak akan sanggup melaksanakan lima puluh kali shalat dalam sehari, dan aku, demi Allah, telah mencoba menerapkannya kepada manusia sebelum kamu, dan aku juga telah berusaha keras membenahi Bani Isra’il dengan sungguh-sungguh. Maka kembalilah kepada Rabbmu dan mintalah keringanan untuk umatmu”. Maka aku kembali dan Allah memberiku keringanan dengan mengurangi sepuluh shalat, lalu aku kembali menemui Musa. Maka Musa berkata sebagaimana yang dikatakan sebelumnya, lalu aku kembali dan Allah memberiku keringanan dengan mengurangi sepuluh shalat, lalu aku kembali menemui Musa. Maka Musa berkata sebagaimana yang dikatakan sebelumnya, lalu aku kembali dan Allah memberiku keringanan dengan mengurangi sepuluh shalat, lalu aku kembali menemui Musa. Maka Musa berkata sebagaimana yang dikatakan sebelunya. Aku pun kembali, dan aku di perintah dengan sepuluh kali shalat setiap hari. Lalu aku kembali dan Musa kembali berkata seperti sebelumnya. Aku pun kembali, dan akhirnya aku diperintahkan dengan lima kali shalat dalam sehari. Aku kembali kepada Musa dan dia berkata; “Apa yang diperintahkan kepadamu?”. Aku jawab: “Aku diperintahkan dengan lima kali shalat dalam sehari”. Musa berkata; “Sesungguhnya ummatmu tidak akan sanggup melaksanakan lima kali shalat dalam sehari, dan sesungguhnya aku, telah mencoba menerapkannya kepada manusia sebelum kamu, dan aku juga telah berusaha keras membenahi Bani Isra’il dengan sungguh-sungguh. Maka kembalilah kepada Rabbmu dan mintalah keringanan untuk umatmu”. Beliau berkata: “Aku telah banyak memohon (keringanan) kepada Rabbku hingga aku malu. Tetapi aku telah ridla dan menerimanya”. Ketika aku telah selesai, terdengar suara orang yang berseru: “Sungguh Aku telah memberikan keputusan kewajiban-Ku dan Aku telah ringankan untuk hamba-hamba-Ku”. (H.R. Bukhari)

Dalil lain yang menetapkan peristiwa Isra’ dan Mi’raj dari Ibnu ‘Abbas -radhiyallahu ‘anhuma- tentang firman Allah Ta’ala (QS al Isra’ ayat 60),  

((وَمَا جَعَلْنَا الرُّؤْيَا الَّتِي أَرَيْنَاكَ إِلَّا فِتْنَةً لِلنَّاسِ)) قَالَ هِيَ رُؤْيَا عَيْنٍ أُرِيَهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْلَةَ أُسْرِيَ بِهِ إِلَى بَيْتِ الْمَقْدِسِ قَالَ } وَالشَّجَرَةَ الْمَلْعُونَةَ فِي الْقُرْآنِ { قَالَ هِيَ شَجَرَةُ الزَّقُّومِ

 (“Dan tidaklah Kami jadikan penglihatan yang Kami perlihatkan kepadamu, melainkan sebagai ujian bagi manusia”). Ibnu ‘Abbas radliallahu ‘anhuma berkata; “Itu adalah penglihatan mata telanjang yang diperlihatkan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pada malam beliau di Isra’ menuju Baitul Maqdis”. Dan Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma juga berkata; bahwa lanjutan ayat yang artinya: (“dan begitu pula pohon yang terkutuk di dalam al Qur’an”.) maksudnya adalah pohon zaqqum (di neraka) “. [HR. Al-Bukhariy dalam Shohih-nya (no. 3888)]

Hadits ini merupakan salah satu dalil terkuat yang dipegangi oleh mayoritas ulama yang menetapkan bahwa peristiwa Isra’ dan Mi’raj terjadi dalam keadaan sadar.

Al-Imam Al-Hafizh Ibnu Hajar Al-Asqolaniy -rahimahullah- berkata,

وَالْإِسْرَاء إِنَّمَا كَانَ فِي الْيَقَظَة ، لِأَنَّهُ لَوْ كَانَ مَنَامًا مَا كَذَّبَهُ الْكُفَّار فِيهِ وَلَا فِيمَا هُوَ أَبْعَد مِنْهُ كَمَا تَقَدَّمَ تَقْرِيره ، وَإِذَا كَانَ ذَلِكَ فِي الْيَقَظَة وَكَانَ الْمِعْرَاج فِي تِلْكَ اللَّيْلَة تَعَيَّنَ أَنْ يَكُون فِي الْيَقَظَة أَيْضًا إِذْ لَمْ يَقُلْ أَحَد إِنَّهُ نَامَ لَمَّا وَصَلَ إِلَى بَيْت الْمَقْدِسِ ثُمَّ عُرِجَ بِهِ وَهُوَ نَائِم ، وَإِذَا كَانَ فِي الْيَقَظَة فَإِضَافَة الرُّؤْيَا إِلَى الْعَيْن لِلِاحْتِرَازِ عَنْ رُؤْيَا الْقَلْب ،

“Isra’ hanyalah terjadi di saat terjaga[4]. Karena, andaikan hal itu adalah mimpi, maka orang-orang kafir tak akan mendustakan beliau (Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam-) dalam hal itu, dan tidak pula dalam perkara yang lebih jauh dari itu sebagaimana yang telah berlalu penetapannya. Jika hal itu (isra’) dalam  keadaan terjaga dan peristiwa mi’raj di malam itu juga, maka mi’raj terharuskan (otomatis) kejadiannya di saat terjaga juga. Sebab, tak ada seorang pun yang menyatakan bahwa beliau tidur tatkala tiba ke Baitul Maqdis, lalu di-mi’raj-kan, sedang beliau tidur!! Jika mi’raj terjadi di kala terjaga, maka penyandaran ar-ru’ya (penglihatan) kepada mata adalah untuk membatasinya dari penglihatan hati (yakni, mimpi)”. [Lihat Fathul Bari (7/218)]

Apa yang ditegaskan oleh Al-Hafizh merupakan pendapat yang benar dan terkuat bila ditinjau dari beberapa sisi:

Allah -Subhanahu wa Ta’ala- berfirman,

سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَى بِعَبْدِهِ لَيْلاً مِنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الْأَقْصَى الَّذِي بَارَكْنَا حَوْلَهُ لِنُرِيَهُ مِنْ آَيَاتِنَا إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ  [الإسراء/1]

“Maha Suci Allah, Yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al-Masjidil Haram ke Al-Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia (Allah) adalah Maha mendengar lagi Maha Mengetahui”. (QS. Al-Israa’ : 1)

a.     Kata hamba (العَبْدُ) dalam ayat ini merupakan ungkapan tentang rangkaian jasad dan roh sebagaimana halnya kata “manusia” adalah nama bagi rangkaian jasad dan roh. Inilah yang dikenal dalam penggunaan kata “hamba”. Jadi, Isra’ terjadi dengan rangkaian jasad dan roh sebagaimana halnya mi’raj.

b.    Terjadi isra’ dengan jasad dan roh adalah perkara yang boleh terjadi menurut tinjauan akal. Karena, kalau naiknya manusia kepada Allah dianggap mustahil, maka hal itu akan mengharuskan mustahilnya para malaikat naik kepada Allah. Namun tentunya hal itu akan mengantarkan kepada pengingkaran kenabian. Tentu saja ini adalah kekafiran!! [Lihat Itsbat Shifah Al-Uluw (hal. 122)]

c.     Sesungguhnya tasbih yang terdapat dalam firman Allah di atas, hanyalah terjadi pada perkara-perkara yang besar dan mencengangkan. Andaikan peristiwa isra’ itu terjadi dalam mimpi, maka tentu saja tak ada sesuatu yang besar dan mencengangkan padanya. Orang-orang kafir Quraisy tak akan bersegera mendustakan Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam- dan tak akan murtad beberapa orang yang dahulu masuk Islam.

d.    Disebutkan bahwa Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam- diangkut di atas Buraq, yaitu hewan kendaraan. Hal seperti ini hanyalah terjadi bagi badan, bukan roh. Karena, roh di saat bergerak tidaklah butuh kendaraan yang ia tunggangi. [Lihat Syarh Al-Aqidah Ath-Thohawiyyah (hal. 187)]

Inilah pendapat yang benar dan ditegaskan para ulama kita dari kalanga muhaqqiqin. Pendapat ini mereka kuatkan dengan beberapa dalil dan alasan yang telah kemukakan sebelumnya.

  • Ulama Andalusia, Al-Hafizh Ibnu Abdil Barr -rahimahullah- berkata,

والذي عليه جمهور أهل الفقه والأكثرين أن الإسراء به كان وهو يقظان، أسري بجسده وروحه على هيئته وحاله فرأى ما رأى

“Pendapat yang dipijaki oleh para ahli fiqih dan mayoritas ulama bahwa isra’ terjadi, sedang beliau (Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam-) terjaga. Jasad dan roh beliau di-isra’-kan dengan kondisi dan keadaannya. Beliau pun melihat sesuatu yang beliau lihat”. [Lihat Al-Ajwibah Al-Mustau’abah (hal. 136)oleh Ibnu Abdil Barr, dengan tahqiq Amer Abdul Mun’im Salim, cet. Dar Ibn Al-Qoyyim dan Dar Ibn Affan, 1426 H]

  • Al-Imam Al-Hafizh Abu Bakr Al-Ajurriy Asy-Syafi’iy -rahimahullah- berkata,

((كل هذا دليل لمن عقل وميز علم أن الله عز وجل خص نبيه محمدا صلى الله عليه وسلم بأنه أسرى به بجسده وعقله، وشاهد جميع ما في السماوات ، ودخوله الجنة ، وجميع ما رأى من آيات ربه عز وجل ، وفرض عليه الصلاة كل ذلك لا يقال منام بل بجسده وعقله ، وفضلة خصه الله الكريم بها ، فمن زعم أنه منام ، فقد أخطأ في قوله وقصر في حق نبيه صلى الله عليه وسلم ، ورد القرآن والسنة وتعرض لعظيم وبالله التوفيق))

“Semua ini adalah dalil bagi orang yang berakal dan mampu membedakan. Dia akan tahu bahwa Allah -Azza wa Jalla- telah mengkhususkan Nabi-Nya, Muhammad -Shallallahu alaihi wa sallam- bahwa Allah meng-isra’-kan beliau dengan jasad dan akalnyanya. Beliau juga menyaksikan semua yang ada di langit, masuknya beliau ke dalam surga. Seluruh apa yang beliau lihat termasuk tanda-tanda kekuasaan Robb-nya -Azza wa Jalla-. Allah wajibkan sholat atas beliau. Semua itu tak boleh dikatakan mimpi, bahkan (peristiwa itu) dengan jasad dan akal beliau. Itu merupakan keutamaan yang Allah Yang Maha Mulia khususkan bagi beliau. Baragsiapa yang menyangka bahwa isra’ adalah mimpi, maka sungguh ia telah keliru dalam pernyataannya dan berbuat teledor pada hak Nabinya -Shallallahu alaihi wa sallam-, menolak Al-Qur’an dan sunnah serta akan menghadapi perkara besar. Wabillahit taufiq”. [Lihat Asy-Syari’ah (3/1536)]

  • Al-Imam Al-Qodhi Iyadh Al-Yahshobiyrahimahullah– berkata,

والحق من هذا والصحيح إن شاء الله أنه إسراء بالجسد والروح في القصة كلها وعليه تدل الآية وصحيح الأخبار والاعتبار ولا يعدل عن الظاهر والحقيقة إلى التأويل إلا عند الاستحالة وليس في الإسراء بجسده وحال يقظته استحالة إذ لو كان مناما لقال بروح عبده ولم يقل بعبده …ولو كان مناما لما كانت فيه آية ولا معجزة ولما استبعده الكفار ولا كذبوه فيه ولا ارتد به ضعفاء من أسلم وافتتنوا به إذ مثل هذا من المنامات لا ينكر بل لم يكن ذلك منهم إلا وقد علموا أن خبره إنما كان عن جسمه وحال يقظته

“Pendapat yang benar dari perkara ini dan absah –insya Allah- bahwa isra’ adalah dengan jasad dan roh dalam semua kisah itu. Itulah yang ditunjukkan oleh ayat, hadits-hadits shohih dan penelitian. Tak boleh berpaling dari lahiriah dalil dan hakikatnya menuju takwil, kecuali jika mustahil. Sementara itu tak ada kemustahilan dalam perkara di-isra’-kannya beliau dengan jasadnya dan saat terjaga. Sebab, andaikan hal itu adalah mimpi, maka Allah akan berfirman, “…roh hamba-Nya…”, dan tak akan berfirman, “…hamba-Nya…”. Andaikan hal itu adalah mimpi, maka tentunya tak ada tanda kekuasaan di dalamnya dan tidak pula mukjizat. Orang-orang kafir juga akan mendustakan beliau dalam hal itu, tidak akan murtad orang-orang lemah iman yang masuk Islam dan tergelincir dengannya. Sebab, perkara seperti dalam mimpi tidak diingkari. Bahkan hal itu (persangkaan tersebut) tidaklah (muncul) dari mereka, kecuali mereka telah mengetahui bahwa berita isra’ dengan jasadnya dan di saat terjaga”. [Lihat Asy-Syifa bi Ta’rif Huquq Al-Musthofa (1/189) karya Al-Qodhi Iyadh]

  • Al-Imam Hasan Shidiiq Hasan Khan -rahimahullah- berkata,

وأجمع القائلون بالأخبار والمؤمنون بالآثار أن رسول الله أسري به ليلا من المسجد الحرام إلى المسجد الأقصى بنص القرآن ثم عرج به إلى السماء واحدا بعد واحد حتى إلى فوق السموات السبع وإلى سدرة المنتهى بجسده وروحه جميعا ثم عاد إلى السماء إلى مكة قبل الصبح،  وفيه أيضا دليل على علو الرب تعالى وكونه فوق العرش مستويا عليه كما قال سبحانه في مواضع من كتابه : ((الرحمن على العرش استوى))

 فمن قال إن الاسراء في ليلة والمعراج في أخرى فقد غلط ومن قال إنه منام وأنه لم يسر بعبده فقد كفر وقد روى قصة الإسراء عن النبي جماعة من الصحابة كثيرة وكل ذلك أخبار صحيحة وآثار صريحة مقبولة مرضية عند أهل النقل

“Orang-orang yang berpendapat dengan hadits-hadits dan beriman kepada atsar telah ijma’ (bersepakat) bahwa Rasulullah -Shallallahu alaihi wa sallam- di-isra’-kan pada malam hari dari Masjidil Haram menuju Masjidil Aqsho berdasarkan nash Al-Qur’an. Kemudian beliau di-mi’raj-kan ke langit satu demi satu sehingga sampau ke atas langit yang ketujuh dan sampai ke Sidratul Muntaha bersama jasad dan rohnya sekalian, lalu kembali ke langit, ke Makkah sebelum subuh. Di dalam hal itu juga terdapat dalil tentang ketinggian Tuhan dan keberadaannya di atas Arsy dalam keadaan bersemayam di atasnya sebagaimana yang Allah firmankan dalam beberapa tempat dari Kitab-Nya, “Ar-Rahman (Allah) bersemayam di atas Arsy”.

Barangsiapa yang yang menyatakan bahwa isra’ di suatu malam, sedang mi’raj pada malam yang lain, maka sungguh ia telah keliru!! Barangsiapa yang menyatakan bahwa isra’ itu dalam mimpi dan bahwa Allah tidak meng-isra’-kan hamba-Nya, maka sungguh ia telah kafir!!! Sungguh kisah Isra’ telah diriwayat dari Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam- oleh banyak orang dari kalangan  sahabat. Semua itu adalah khabar (hadits-hadits) yang shohih dan atsar yang gamblang, diterima lagi diridhoi di sisi ahli hadits”. [Lihat Qothf Ats-Tsamar (hal. 114) karya Shiddiq Hasan Khan]

  • Al-Allamah Syaikh Hafizh Al-Hakamiy -rahimahullah- berkata,

الذي دلت عليه الآيات والأحاديث أن الإسراء والمعراج كانا يقظة لا مناما

“Pendapat yang ditunjukkan oleh ayat-ayat dan hadits-hadits bahwa isra’ dan mi’raj keduanya terjadi dalam keadaan terjaga, bukan mimpi”. [Lihat Ma’arij al-Qobul (3/1067)]

Para pembaca yang budiman, dari beberapa dalil dan keterangan para ahli ilmu, maka kita telah memahami bahwa isra’ dan mi’raj adalah dua peristiwa yang terjadi sebelum Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam- melakukan hijrah ke Madinah. Beliau mengalami dua peristiwa itu dalam keadaan terjaga (bukan mimpi) dalam satu waktu. Peristiwa besar ini hanyalah terjadi sekali saja dalam kehidupan Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam-. Inilah pendapat yang dikuatkan oleh jumhur ulama. Wa shollallahu ala Nabiyyina wa ala alihi wa shohbihi ajma’in.[5]

 


[1] Diantara ulama yang menyatakan bahwa hadits-hadits Israa’ dan Mi’raj adalah mutawatir, Abul Qosim Al-Ashbahaniy dalam Al-Hujjah fi Bayan Al-Mahajjah (1/538), Ibnu Taimiyyah dalam Majmu’ Al-Fatawa (3/387), Ibnul Qoyyim dalam kitabnya Ijtima’ Al-Juyusy Al-Islamiyyah (2/65), Abul Khoththb Ibnu Dihyah dalam At-Tanwir fi Mawlid As-Siroj Al-Munir sebagaimana yang dinukil oleh Ibnu Katsir dalam Tafsir-nya (5/45), Asy-Syaukaniy dalam Irsyad Ats-Tsiqot (hal. 58), Shiddiq Hasan Khon dalam Qothfu Ats-Tsamar (hal. 51), Muhammad bin Ja’far Al-Kattaniy dalam Nazm Al-Mutanatsir (hal. 209).

[2] Para ahli tafsir –secara khusus- juga menyatakan bahwa hadits-hadits tentang Isra’ dan Mi’raj adalah mutawatir, seperti Al-Baghowiy dalam Ma’alim At-Tanzil (3/105/no. 1277), Al-Qosimiy dalam Mahasin At-Ta’wil (), Al-Khothib Asy-Syarbiniy dalam Tafsir As-Siroj Al-Munir(2/306), Syaikh Muhammad Al-Amin Asy-Syinqithiy dalam Adhwa’ Al-Bayan (3/4) dan lainnya.

[3] Abu Hamzah: ini adalah kun-yah (nama sapaan) bagi sahabat Anas. Abu Hamzah artinya bapaknya Hamzah. Karena kemungkinan Anas -radhiyallahu anhu- punya anak bernama Hamzah. Wallahu a’lam.

ayo bantu sharePin on PinterestDigg thisShare on FacebookShare on Google+Tweet about this on TwitterShare on RedditShare on LinkedInShare on TumblrShare on VKShare on StumbleUpon